adsgdsfgsrfaeg

Simulasi Kolaborasi Orangtua dan Guru dalam Menumbuhkan Emosi Keagamaan pada Anak Usia Dini

dsghysrtfsdh

 

Banyak ragam dan corak emosi beragama dilihat pada aspek energi, imajinasi dan atensi beragama pada anak usia dini; ada yang terlihat agresif pemisive dan bahkan pasif. Benih-benih ini berpengaruh dalam fase pertumbuhannya sampai mereka menginjak usia dewasa.

Dalam Al-Qur’an (QS. Al-A’raf : 172) dijelaskan bahwa potensi beragama telah ada ketika usia kandungan dalam perut ibu seseorang menginjak usianya ke 4 bulan, maka ketika lahir manusia sudah berkehendak untuk beribadah kepada Tuhan. “Tiap manusia terlahir dalam keadaan “fitrah”, maka orangtuanyalah yang menjadikan anak mengikuti cara-cara beribadah Yahudi atau Nasrani (Hadis).

Hal ini berarti peran orangtua sangat penting atau lebih luas lagi adalah aspek penting yang membentuk faham keagamaan apakah radikal, tradisional atau moderat ditentukan oleh lingkungan dimana mereka tumbuh, berkembang dan berinteraksi.

Sikap moderat dalam beragama menjadi penting dalam konteks mengantarkan anak-anak untuk menjadi dewasa dan prilakunya dikonfirmasi dengan agama, atas dasar  keyakinan dan pengetahuan yang dimilikinya, bahkan beragama karena  motif-motif kesenangan individual yang bersifat duniawiyah.

Memang pertumbuhan keberagamaan anak tidak dapat secara langsung untuk memiliki keyakinan dan pengetahuan yang cukup, tetapi sesuai dengan ritme perkembangan usianya  dibawalah keberagamaan dimana anak usia dini dengan konfirmasi hadiah, perasaan aman (tidak dicela temannya), berlanjut hasrat untuk berkepantasan melalui mengikuti aturan-aturan yang ada dan pada akhirnya seiring dengan kematangan psikologisnya, beragama didasarkan pada keyakinan dan pengetahuan sehingga kewajiban-kewajiban agama ditunaikannya sebagai kebutuhan hidupnya.

Peran orangtua sangat penting dalam memberikan bentuk imitasi beragama, karena pada dasarnya anak usia dini mengikuti apa saja yang dilakukan kedua orang tuanya dan gurunya, maka penting pula menginformasikan kepada orangtua dan guru tentang pentingnya uswatun hasanah, dalam prilaku beragama, faham beragama dan keyakinan beragama.

Inti dari keberagamaan adalah harmoni dalam agamis-humanis yaitu tuntutan ke sektor individual dan sosial, kepatuhan ritual dan menghindari dosa sosial, ketika pembiasaan ini dilakukan dan dilanjutkan dengan proses internalisasi dan kristalisasi beragama pada anak, maka terlahirlah sosok islamistis yang moderat dengan melihat ukiran-ukiran keberagamaan secara kamil dan kafah dan menjadikan dengan islamnya itu sebagai rahmatan lil ‘alamin, dan inilah yang disebutnya sebagai orang-orang yang beruntung (QS. 28 : 67) bukan sebaliknya menjadi orang-orang yang rugi (QS. 18 : 103) atau orang-orang yang tertipu (QS. 4 : 142) dan jangan sampai mereka terlahir hanya untuk menjadi orang-orang yang bangkrut (QS. 49 : 11-12).

Posted in Agenda, Berita, Pengumuman, Sambutan Rektor.